spot_imgspot_img

Top 5 This Week

spot_img

Related Posts

Perdagangan Internasional: Teori dan Manfaatnya

Perdagangan internasional – adalah kegiatan yang terkait dengan transaksi barang atau jasa yang terjadi antara negara -negara dengan tujuan mendapatkan keuntungan. Perdagangan adalah proses pertukaran barang dan jasa dari satu wilayah ke wilayah lain.

Perdagangan dapat dilakukan pada skala nasional dan internasional. Perdagangan internasional adalah kegiatan yang terkait dengan transaksi barang dan/atau jasa yang terjadi antara negara -negara dengan tujuan mendapatkan keuntungan.

Baca Juga: Cara Mendapatkan Uang dengan Mudah Lewat Instagram

Secara umum, perdagangan internasional adalah kegiatan ekspor dan impor. Memahami Perdagangan Internasional Ada sejumlah pemahaman tentang perdagangan internasional, yaitu:

  • Menurut Febrianty,  (2020), perdagangan internasional adalah perpanjangan dari produksi, pertukaran dan konsumsi, yang merupakan elemen dasar kehidupan. Produsen dan konsumen yang termasuk dalam perdagangan internasional berasal dari berbagai negara.
  • EDI SUPARDI (2021) menjelaskan bahwa perdagangan internasional adalah kegiatan ekonomi dan perdagangan yang dilakukan oleh populasi satu negara dengan populasi negara lain untuk kesepakatan bersama.
  • Menurut Eddie Rinaldy, dkk. (2020), perdagangan internasional adalah rasa perdagangan antara para pihak di dua negara yang berbeda, dalam garis besar yang dilakukan dalam bentuk ekspor dan impor.

Karakteristik Perdagangan Internasional

Berdasarkan Buku Perdagangan Internasional: Konsep dan Aplikasi, Karakteristik Perdagangan Internasional meliputi:

  • Pihak yang melakukan perdagangan tidak saling bertemu, bahkan tidak saling kenal.
  • Para pihak terhubung atau diperkenalkan melalui media promosi dan/atau perwakilan perdagangan dari masing -masing negara.
  • Harga barang atau komoditas ditentukan dari standar harga yang ditetapkan oleh perjanjian internasional atau juga dapat didasarkan pada posisi tawar masing -masing pihak.
  • Tujuan dari perdagangan komersial yang dominan atau hubungan antara pedagang dan konsumen dapat terjadi, tetapi komoditas digunakan untuk tujuan produksi.
  • Di Indonesia, bisnis harus memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh pemerintah dan memiliki izin tertentu.
  • Partisipasi negara sangat besar, baik terkait dengan pungutan negara dan perlindungan aktor bisnis.
  • Mata uang yang digunakan adalah mata uang yang kuat seperti Dolar AS (USD) dan Singapore Dollar (SGD).
  • Bahasa internasional terutama digunakan bahasa Inggris.
  • Hasil perdagangan atau ekspor digunakan sebagai sumber valuta asing untuk masing -masing negara dan akan menentukan kemampuan negara yang bersangkutan di sektor moneter.
  • Jika ada perselisihan, itu diselesaikan dengan menggunakan rujukan konvensi internasional yang disepakati.
  • Pengaturan internasional ditentukan oleh agen atau lembaga perdagangan dunia.

Baca Juga: Jualan Online Luar Negeri, Ini Tempatnya

Tujuan Perdagangan Internasional

Tujuan perdagangan internasional adalah:

  • Memenuhi kebutuhan negara yang tidak tersedia di negara ini tetapi tersedia di negara lain.
  • Memperluas area pasar perdagangan dan meningkatkan produksi.
  • Tingkatkan valuta asing negara melalui kegiatan ekspor.
  • Promosikan pertumbuhan sektor ekonomi negara, mempertahankan stabilitas harga barang, dan efektivitas pekerjaan.
  • Modernisasi teknologi dalam meningkatkan efisiensi proses produksi.
  • Membentuk sumber daya manusia mahir, terampil, dan unggul dan mampu mengikuti perkembangan teknologi.

Baca Juga: Ekspor Mobil CBU Sulit Dicapai, Ini Penyebabnya

Manfaat perdagangan internasional

Manfaat perdagangan internasional untuk masing -masing negara, yaitu:

  • Memperkuat hubungan antar negara, baik bilateral maupun multilateral.
  • Kesempatan bagi beberapa negara untuk saling membantu dapat mempercepat proses pembangunan di negara masing -masing.
  • Mendapatkan valuta asing dari investor asing yang berinvestasi dalam beberapa proyek yang memiliki potensi tinggi dari properti pemerintah dan swasta di negara lain.
  • Tingkatkan kesejahteraan suatu negara melalui pendapatan nasional.
  • Buat lebih mudah untuk mendapatkan barang/produk yang tidak bisa atau sulit diproduksi oleh negara mereka sendiri.
  • Memperluas peluang dan peluang kerja karena pembukaan pekerjaan.
  • Menerima manfaat internal dan eksternal negara.

Faktor kekuatan pendorong perdagangan internasional

Berdasarkan buku perdagangan internasional, ada sejumlah faktor yang mendorong perdagangan internasional, yaitu:

  • Kebutuhan akan barang dan/atau jasa yang tidak dapat diproduksi di dalam negeri.
  • Perbedaan dalam kemampuan sains dan teknologi (sains dan teknologi) dalam memproses sumber daya ekonomi.
  • Kelebihan produksi sehingga perluasan bisnis.
  • Ada perbedaan dalam sumber daya iklim dan kualitas sumber daya manusia yang menyebabkan perbedaan dalam jumlah hasil produksi.
  • Kesamaan komunitas dunia rasanya terhadap produk tertentu.
  • Keinginan untuk membangun kerja sama ekonomi, hubungan politik, dan dukungan dari negara lain.
  • Globalisasi ekonomi berkembang dalam kehidupan komunitas dunia.
  • Kemajuan telekomunikasi, informasi dan transportasi yang memfasilitasi implementasi perdagangan internasional.

Baca Juga: Briton Makassar, Briton English Education Makassar, Tawarkan Ini

Hambatan perdagangan internasional

Mengutip buku pengembangan ekonomi, hambatan perdagangan internasional meliputi:

  • Pembatasan jumlah impor.
  • Pengumpulan biaya ekspor dan impor yang tinggi.
  • Lisensi berbelit -belit.
  • Keamanan Negara.

Sedangkan dalam Buku Hukum Perdagangan Internasional, faktor -faktor penghambat perdagangan internasional adalah:

1. Nilai tukar yang berbeda setiap negara memiliki mata uang sendiri yang digunakan di pasar valuta asing, yang merupakan tempat untuk memenuhi permintaan dan pasokan ke mata uang yang digunakan dalam perdagangan internasional. Mata uang suatu negara hanya berlaku di area bea cukai negara itu. Kondisi ini menyebabkan pembayaran dalam perdagangan internasional menjadi rumit dan tidak berjalan lancar jika suatu negara menerapkan kebijakan membatasi jumlah impor yang menghambat masuknya produk impor.

Baca Juga: Wisata Indonesia yang Cukup Menaraik Perhatian Travelers

2. Konflik dalam konflik negara dapat dalam bentuk perang, kekacauan politik, atau kerusuhan. Misalnya, konflik Rusia dan Ukraina memiliki dampak besar pada ekonomi dunia. Konflik mempengaruhi perdagangan internasional, menyebabkan terhambat oleh proses impor dan ekspor.

3. Kegiatan ekspor dan impor membutuhkan ekspor dan impor yang lama adalah kegiatan utama dalam perdagangan internasional. Aliran masuk barang membutuhkan waktu yang lama karena membutuhkan lisensi yang cukup rumit dan melewati berbagai area bea cukai di suatu negara.

Teori Perdagangan Internasional

Perdagangan internasional terdiri dari dua teori, yaitu teori keunggulan absolut dan teori keunggulan komparatif. Teori dalam perdagangan internasional menggambarkan arah dan komponen perdagangan internasional dan dampak ekonomi suatu negara.

1. Teori merkantilis

Teori merkantizer pertama kali berkembang sekitar abad ke -16 dan ke -17 di Eropa, yang dipelopori oleh Colbert, Thomas Mun, Sir Yosia Child, dan sebagainya. Teori Mercantilis menggambarkan pemerintah untuk bertindak sebagai aktor utama di bidang ekonomi, menghasilkan lebih banyak ekspor daripada impor dalam perdagangan internasional.

Sumber kemakmuran dari teori merkantilis berasal dari logam mulia, yaitu dengan mencapai surplus ekspor di atas impor dengan cara berikut:

  • Meningkatkan ekspor dan membatasi impor
  • Memperluas koloni untuk mendapatkan logam berharga atau bahan mental murah
  • Mendapatkan hasil monopoli dalam perdagangan.

2. Teori Klasik

Teori Klasik memiliki beberapa kesimpulan yang terdiri dari:

Barang dagangan yang terdiri dari dua jensi dari dua negara produksi yang berbeda

Biaya transportasi tetap.

Faktor produksi pasar untuk distribusi pendapatan tetap.

Teori klasik terdiri dari dua jenis, yaitu Teori keunggulan absolut dan teori keunggulan komparatif.

1. Teori keunggulan absolut

Teori keunggulan absolut atau dikenal sebagai Absolute Advantage adalah teori yang diajukan oleh Adam Smith (1937) dalam buku “The Wealth of Nations”. Teori ini menjelaskan bahwa suatu negara mendapat untung dari penjualan berdasarkan spesialisasi. Artinya, barang yang diproduksi tidak memerlukan banyak biaya produksi dibandingkan dengan negara lain.

Dikutip dari Halaman Sekolah Bisnis Universitas Binus, Theory of Excellence benar -benar akan mendapatkan kekayaan jika dapat merampingkan keterlibatan populasi dan keterampilan dalam menghasilkan item.

2. Teori Keunggulan Komparatif

Teori Keunggulan Komparatif atau Dikenal sebagai Komparatif Keunggulan adalah Teori yang diajukan oleh David Ricardo (1971). Teori ini menyatakan bahwa suatu negara benar -benar dalam memproduksi suatu barang, tetapi akan ada barang yang diproduksi memiliki lebih banyak keunggulan dibandingkan dengan negara lain.

Dikutip dari halaman Sekolah Bisnis Universitas Binus, suatu negara masih dapat berdagang meskipun tidak memiliki hasil produksi absolut suatu barang. Cukup dengan memproduksi item yang memiliki keunggulan perbandingan harga untuk suatu barang dengan sel harga yang berbeda.

Perdagangan internasional. Teori perdagangan internasional. Kebijakan perdagangan internasional. Faktor pendorong perdagangan internasional. Contoh perdagangan internasional. Materi perdagangan internasional. Konsep perdagangan internasional. Bentuk perdagangan internasional. Transaksi perdagangan internasional,

admin
adminhttps://cafeberita.com
Segera hubungi kami melalui WhatsApp untuk informasi lebih lanjut dan jadilah bagian dari komunitas eksklusif kami. Jadikan impian hunian sempurna Anda menjadi kenyataan sekarang!

Popular Articles