Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan

KARYA ILMIAH

PENDIDIKAN JASMANI OLAHRAGA DAN KESEHATAN

KESEHATAN OLAHRAGA

OLEH :

Pendidikan Jasmani Olahraga Dan Kesehatan

UDIN,S.Pd
NIP. 19860124 202012 1 003

UPT SPF SDN MALEWANG
TAHUN
2021

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang masih memberi kesehatan, sehingga saya dapat menyelesaikan tugas pembuatan makalah ilmiah ini dengan judul “KesehatanOlahraga”. Makalah ini dibuat untuk memenuhi salah satu tugas portofolio kegiatan penelitian dan publikasi Pendidikan profesi guru (PPG) dalam jabatan tahun 2021.

Dalam Penulisan makalah ilmiah ini penulis merasa masih banyak kekurangan-kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan makalah ini.

Saya mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yangtelah membantu saya dalam menyusun makalah ini. Penulis juga berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagipembaca.

Dengan segala kerendahan hati, kritik dan saran yang konstruktif sangat kami harapkan dari para pembaca guna untuk perbaikan di masa mendatang.

Makassar, Juli 2020

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
ABSTRAK

BAB I PENDAHULUAN

A. LatarBelakang
B. IdentifikasiMasalah
C. RumusanMasalah
D. TujuanMasalah

BAB II PEMBAHASAN

KAJIAN TEORI

A. Sehat dan Kesehatan

1. Jasmani
2. Rohani
3. Sosial

B. Kesehatan Olahraga

A. Ciri umum olahraga kesehatan
C. Konsep Kesehatan Olahraga
D. Ciri Umum Kesehatan Olahraga
E. Sasaran Kesehatan Olahraga
F. Intensitas Kesehatan Olahraga

HAKIKAT TEORI

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan

B. Saran

ABSTRAK

Pendidikan Jasmani adalah kegiatan jasmani yang diselenggarakan untuk menjadi media bagi kegiatan pendidikan. Pendidikan adalah kegiatan yang merupakan proses untuk mengembangkan kemampuan dan sikap rohaniah yang meliputi aspek mental, intelektual danbahkan spiritual.

Sebagai bagian dari kegiatan pendidikan, maka pendidikan jasmani merupakanbentuk pendekatan ke aspek sejahtera Rohani (melalui kegiatan jasmani), yang dalam lingkupsehat WHO berartisehatrohani.

Olahraga adalah kegiatan pelatihan jasmani, yaitu kegiatan jasmani untuk memperkaya dan meningkatkan kemampuan dan keterampilan gerak dasar maupun gerak ketrampilan (kecabangan olahraga).

Kegiatan itu merupakan bentuk pendekatan ke aspek sejahtera jasmani atau sehat jasmani yang berarti juga sehat dinamis yaitu sehat yang disertai dengan kemampuan gerak yang memenuhi segala tuntutan gerak kehidupan sehari-hari, artinya ia memiliki tingkat kebugaran jasmani yang memadai.

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Olahraga adalah hal penting yang perlu dilakukan untuk menjaga tubuh tetap sehat, kuatdanbugar. Olahraga memiliki banyak manfaat untuk tubuh dimana daya tahan tubuh akan meningkat sehingga sulit untuk terkena penyakit.

Namun, banyak orang yang tidak menyadari pentingnya berolahraga. Banyak faktor yang membuat orang jarang berolahraga, setiap orang harusnya memiliki kesadaran dari diri masing-masing.

Banyak cara olahraga yang ada, dimulai dari olahraga ringan seperti lari, senam, dll. Dan juga olahraga berat seperti angkat beban, beladiri, dll.

Olahraga sendiri juga dapat dilakukan secara personal atau pun massal. Olahraga massal adalah bentuk kegiatan olahraga yang dapat dilakukan oleh sejumlah besar orang secara bersamaan atau yang biasa disebut sebagai olahraga masyarakat yang hakekatnya adalah olahraga kesehatan, sebab dalam melakukan kegiatan olahraga tersebut hanya satu tujuannya yaitu memelihara atau meningkatkan kesehatan.

Olahraga masyarakat atau olahraga kesehatan dengan demikian merupakan bentuk olahraga yang dapat mewujudkan kebersamaan dan kesetaraan dalam berolahraga, oleh karena pada olahraga itu tidak ada tuntutan keterampilan olahraga tertentu.

Dengan demikian maka kesehatan olahraga merupakan bentuk pendekatan keaspek sejahtera sosial (sehat sosial = kebugaran sosial).

B. Identifikasi Masalah

Identifikasi Masalah berdasarkan uraian di atas terdapat masalah yang di Identifikasi,antara lain:

  1. Kurangnyapengetahuan tentangartiKesehatanOlahraga
  2. KurangnyakesadarantentangpentingnyaKesehatanOlahraga
  3. kurangnyapengertiantentangintensitas olahraga

C. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut:

  1. Apayangdimaksuddengankonsepkesehatanolahraga?
  2. Apasajaciriumumdarikesehatanolahraga?
  3. Siapasajayangmenjadisasarandarikesehatanolahraga?
  4. Bagaimanacaramenghitungtakaranintensitaslatihanpadakesehatanolahraga?

D. TujuanMasalah

  1. Agarpembaca mengetahuikonsepkesehatanolahraga.
  2. Agarpembaca mengetahuicariumumdarikesehatanolahraga.
  3. Agarpembacamengetahuisasarankesehatanolahraga.
  4. Agarpembacamengetahuiintensitaskesehatanolahraga.

BAB II PEMBAHASAN

A. Sehat dan Kesehatan

Menurut konsep sehat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang mengemukakan bahwa sehat adalah kesejahteraan jasmani, sejahtera rohani dan sosial bukan hanya bebas dari penyakit, cacat maupun kelemahan. Konsep tersebut dinamakan sehat paripurna (sejahtera seutuhnya).

Padahakikatnya semua lembaga pemerintah maupun swasta, yang membina maupun yang menggunakan sumberdaya manusia yang bergerak di bidang apapun, sadar maupun tidak sadar, dalam kegiatannya selalu terkandung tujuan memelihara / membina mutu sumber daya manusia.

Pembinaan mutu sumber daya manusia ini tujuan utamanya yaitu meningkatkan derajat kesejahteraan dan produktifitas mereka untukmenuju kesejahteraan paripurna.

Pengacu kepada tiga aspek di atas yaitu sejahtera jasmani, rohani dan sosial maka berikut adalah kegiatan kegiatan yang dapat mengacu untuk meningkatkan kesejahteraan paripurna:

  1. Kegiatan untuk meningkatkan kesejahteraan jasmaniah dilakukan dengan upaya untuk meningkatkan derajat sehat dinamis (sehat dalam gerak) melalui berbagai bentuk olahraga, khususnya olahraga kesehatan, yang akan dibahas lebih lanjut dalam makalah ini.
  2. Kegiatan untuk meningkatkan kesejahteraan rohaniah dilakukan dengan upaya dan menyadarkan posisi dirinya dalam hubungan dengan Al Khalik beserta seluruh ciptaannya di alam semesta ini, sehingga mempunyai rasa tanggung jawab yang tinggi menyelenggarakan interaksi yang dapatmelestarikan lingkungan dengan sebaik baiknya disertai percaya diri yang tinggi namun rendahhati.
  3. Kegiatan untuk meningkatkan kesejahteraan sosial dapat juga diperoleh melalui kegiatan olahraga kesehatan yang memang dilakukan secara berkelompok. Berkelompok merupakan rangsangan dan sarana untuk meningkatkan kesejahteraan sosial, oleh karena masing masing individu akan bertemu dengan sesamanya, sedangkan suasana lapangan pada olahraga akan sangan mencairkan kelakuan yang disebabkan oleh adanya perbedaan status intelektual dan kondisi sosio-ekonomi para pelakunya.

B. Kesehatan Olahraga

Kesehatan olahraga adalah Olahraga untuk memelihara dan / atau untuk meningkatkan derajat Kesehatan dinamis, sehingga orang bukan saja sehat dikala diam (Sehat statis) tetapi juga sehat serta mempunyai kemampuan gerak yang dapat mendukung setiap aktivitas dalam perikehidupannya sehari-hari (Sehat dinamis) yang bersifat rutin, maupun untuk keperluan rekreasidan/ atau mengatasi keadaan gawat-darurat.

Kesehatan olahraga meningkatkan derajat SehatDinamis (Sehat dalam gerak), pasti juga Sehat Statis (Sehat dikala diam), tetapi tidak pasti sebaliknya.

Gemar berolahraga dapat mencegah penyakit,hidup sehat dan nikmat. Malas berolahraga dapat mengundang penyakit. Tidak berolahraga hanya menelantarkan diri.

Kesibukan, keasyikan dan kehausan dalam kehidupan Duniawi, sering menyebabkanorangmenjadi kurang gerak, disertai stress yang dapat mengundang berbagai penyakit non-infeksi (penyakit bukan oleh karena infeksi), diantaranya yang terpenting adalah penyakit jantung-pembuluh darah (penyakit jantung, tekanan darah tinggi dan stroke).

Hal ini banyakdijumpai pada kelompok usia madya, tua dan lanjut, khususnya yang tidak melakukan Olahragadan/ atau tidak menjalankan pola hidup sehat. Olahraga adalah kebutuhan hidup bagi orang yangmau berpikir.

Bukan Allah menganiaya manusia, tetapi manusia menganiaya dirinya sendiri, Bila olahraga sudah menjadi kebutuhan, maka mereka akan merasa rugi manakala tidak dapat melakukan Olahraga, misalnya karena hujan.

C. Konsep Kesehatan Olahraga

Konsep kesehatan olahraga adalah Padat gerak, bebas stress, singkat (cukup 10-30 menittanpa henti), ade kuat, massal, mudah, murah, dan meriah (bermanfaat dan aman).

Massal yaitu Ajang silaturahim, ajang pencerahan stress, ajang komunikasi sosial, Jadi kesehatan olahraga membuat manusiamen jadi sehat Jasmani, Rohani dan Sosial yaitu Sehat seutuhnya sesuai konsep Sehat WHO. Ade kuat artinya cukup, yaitu  cukup dalam waktu (10-30 menit tanpa henti) dan cukup dalam intensitas.

Dalam hal olahraganya berbentuk berjalan, maka intensitas berjalannya hendaknya seperti orang yang berjalan tergesa-gesa, tetapi tentu sesuai dengan kemampuan masing-masing.

Kesehatan olahraga dapat dilaksanakan secara massal misalnya : jalan cepat atau lari lambat (jogging), senam aerobik, senam pernafasan dan olahraga-olahraga massal lain yang sejenis.

Senam aerobik sangat baik oleh karena dapat menjangkau seluruh sendi dan otot-otot tubuh, disamping juga merangsang otak untuk berpikir, karena Peserta harus memperhatikan dan segera menirukan gerak instruktur yang selalu berubah tanpa pola, sehingga gerakan-gerakannya tidak dapat dihafalkan.

Bila Peserta sudah hafal, maka rangsangan terhadap proses berpikir menjadi berkurang.

Kesehatan olahraga memang dapat dilakukan sendiri-sendiri, akan tetapi akan lebih menarik, semarak serta menggembirakan (aspek Rohaniah) apabila dilakukan secara berkelompok.

Berkelompok merupakan rangsangan dan sarana untuk meningkatkan kesejahteraan Sosial, oleh karena masing-masing individu akan bertemu dengan sesamanya, sedangkan suasana lapangan pada Olahraga (Kesehatan) akan sangat mencairkan kekakuan yang disebabkan oleh adanya perbedaan status intelektual dan sosial-ekonomi para pelakunya.

Dampak psikologis yang sangat positif dengan diterapkannya kesehatan olahraga adalah rasa kesetaraan dan kebersamaan di antara sesama pelaku, oleh karena mereka semua merasa dapatdan mampu melakukan kesehatan olahraga dengan baik secara bersama-sama.

D. Ciri Umum Olahraga Kesehatan

Olahraga yang dianjurkan untuk keperluan untuk keperluan kesehatan adalah aktivitas gerak raga dengan intensitas yang setingkat di atas intensitas gerak raga yang biasa dilakukanuntuk keperluan pelaksanaan tugas kehidupan sehari hari. Oleh karena itu olahraga mempunyai dosis olahraganya masing-masing.

Berikut adalah ciri umum olahraga kesehatan secara teknis-fisiologik yaitu:

  1. Gerakan mudah,sehingga dapat diikuti oleh orang kebanyakan dan seluruh peserta pada umumnya (massal)
  2. Intensitasnya sub maksimal dan homogen (faktor keamanan), bukan gerakan-gerakan maksimal atau gerakan ekplosip maksimal.
  3. Terdiri dari satuan-satuan gerak yang dapat(secara sengaja) dibuat untuk menjangkau seluruh seluruh sendi dan otot, serta dapat dirangkai untuk menjadi gerakan kontinyu (tanpa henti). Adanya satuan gerakan merupakan faktor penting untuk dapat mengatur dosis dan intensitas olahraga kesehatan secara bertahap.
  4. Bebas stress (non kompetitif = tidak untuk dipertandingkan)
  5. Diselenggarakan 2-5x/minggu (minimal 2x / minggu).
  6. Dapat mencapai intensitas antara 65-80 % denyut nadi maksimal (DMN) sesuai umur. DNM sesuai umur = 220 – umur dalam tahun. Sebaiknya tiap peserta mengetahui cara menetapkan dan menghitung denyut nadi latihan masing-masing. Bila seseorang melakukan olahraga dengan tujuan kesehatan tetapi lalu ia menjadi sakit ,maka dapat dipastikan ia telah salah dalam melaksanakan olahraga kesehatannya. Pelatihan olahraga kesehatan harus dilakukan secara bertahap, oleh karenanya pentahapan adalahprosedur keamanan.

E. Sasaran Kesehatan Olahraga

  1. Memelihara dan meningkatkan kemampuan gerak yang masih ada. Misalnya orang yang terikat dengan kursi roda sekalipun, harus memelihara dan meningkatkan kemampuan gerak yang masih ada pada semua persendiannya, serta memelihara fleksibilitas dan kemampuan koordinasi, melalui gerakangerakan.
  2. Meningkatkan kemampuan otot untuk dapat meningkatkan kemampuan geraknya lebih lanjut. Latihan dilakukan dengan mengisi gerakan gerakan yang dilakukan dengan cepat dan antagonis, sehingga terjadi tambahan bebang yang ditimbulkan oleh adanya gaya kinetik (gaya sentakan) yang harus diatasi.
  3. Memelihara kemampuan aerobik yang telah memadai atau meningkatkan untuk mencapai kategori sedang.

F. Intensitas Kesehatan Olahraga

Intensitas latihan adalah besarnya beban latihan yang harus diselesaikan dalam waktutertentu. Untuk mengetahui suatu intensitas latihan atau pekerjaan adalah dengan mengukur denyut jantungnya.

Cara mengukur intensitas ini adalah, “Intensitas latihan dapat diukur denganberbagai cara, yang paling mudah adalah dengan cara mengukur denyut jantung (heart rate)”.

Katch dan McArdle yang dikutip oleh menjelaskan:

  1. Intensitas latihan dapat diukur dengan cara menghitung denyut jantung/nadidengan rumus: denyut nadi maksimum (DNM) = 220 – umur (dalam tahun). Jadi seseorang yang berumur 20 tahun, DNM-nya= 220 – 20 =200.
  2. Takaran intensitas latihan

a. Untuk olahraga prestasi: antara 80%-90% dari DNM. Jadi bagi atlet yang berumur 20 tahun tersebut takaran intensitas yang harus dicapainya dalam latihan adalah 80%-90% dari 200 = 160 sampai dengan 180 denyut nadi/menit.

b. Untuk olahraga kesehatan: antara 70%-85% daari DNM. Jadi untuk orang yang berumur  40 tahun yang berolahraga menjaga kesehatan dan kondisi fisik, takaran intensitas latihannya sebaiknya adalah 70%-85% kali (220–40), sama dengan 126 s/d 153 denyut nadi/menit. Angka-angka 160 s/d 180 denyut nadi/menit dan 126 s/d 153 denyut nadi/menit menunjukan bahwa atlet yang berumur 20 tahun dan orang yang berumur 40 tahun tersebut berlatih dalam training sensitive zone, atau secara singkat biasanya disebut training zone.

c. Lamanya berlatih di dalam training zone:

  • Untuk olahraga prestasi: 45–120 menit.
  • Untuk olahraga kesehatan: 20–30 menit.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan

Menurut konsep sehat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang mengemukakan bahwa sehat adalah kesejahteraan jasmani, sejahtera rohani dan sosial bukan hanya bebas dari penyakit, cacat maupun kelemahan.

Konsep tersebut dinamakan sehat paripurna (sejahtera seutuhnya). Olahraga Kesehatan adalah Olahraga untuk memelihara dan/ atau untuk meningkatkan derajatKesehatan dinamis, sehingga orang bukan saja sehat dikala diam (Sehat statis) tetapi juga sehat serta mempunyai kemampuan gerak yang  dapat mendukung setiap aktivitas dalam perikehidupannya sehari-hari (Sehat dinamis) yang bersifat rutin, maupun untuk keperluan rekreasi dan/ atau mengatasi keadaan gawat-darurat.

Konsep Olahraga Kesehatan adalah Padat gerak, bebas stress, singkat (cukup 10-30 menit tanpa henti), ade kuat, massal, mudah, murah, dan meriah (bermanfaatdan aman).
Bila seseorang melakukan olahraga dengan tujuan kesehatan tetapi lalu ia menjadi sakit, maka dapat dipastikan ia telah salah dalam melaksanakan olahraga kesehatannya. Pelatihan olahraga kesehatan harus dilakukan secara bertahap, oleh karenanya pentahapan adalah prosedur keamanan.

B. Saran

Perlu ditekankan kembali bahwa olahraga kesehatan adalah gerak olahraga dengan
takaran sedang, bukan olahraga berat. jadi olahraga tersebut dilakukan dengan tidak adanya kekurangan dan tidak juga kelebihan. Artinya berolahraga dengan secukupnya, jangan tidak berolahraga karena kalau tidak berolahraga menjadi mudah sakit, sebaliknya jika melakukan olahraga secara berlebihan dapat menyebabkan sakit.

DAFTAR RUJUKAN

  • Intensitas Latihan Kesehatan. http://cabang-olahraga-olahraga.blogspot.com/2013/01/normal-0-false-false-false-en-us-x-none.html.
  • Olahraga Kesehatan. https://geraksehat.wordpress.com/2007/10
    /15/pendidikan-jasmani-dan-olahraga-di-lembaga-pendidikan-bag-.Cooper,K.H.(1994): Antioxidant Revolution, Thomas Nelson Publishers,
  • Giriwijoyo,H.Y.S.S. dan H.Muchtamadji M.Ali(1997): Makalah: Pendidikan Jasmani dan Olahraga di Sekolah, Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan, IKIP Bandung.
  • Giriwijoyo,H.Y.S.S. (2000): Olahraga Kesehatan FPOK-UPI.
  • Giriwijoyo,H.Y.S.S. (2001) : Makalah : Pendidikan Jasmani dan Olahraga, kontribusinya terhadap Pertumbuhan dan Perkembangan PesertaDidik,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.